[Q&A] OmGe: Tentang Ayra

Post-ku kali ini adalah pertanyaan yang aku ajukan di milis LearningParents (milis khusus peserta kelas kecil 14 April). Aku masukkan di blog supaya aku bisa buka setiap saat :)

Andin:
Hai all LearningParents!

Mau nanya yaa....berdasarkan catatanku ttg Ayra di kelas Minggu kemari, ada beberapa hal yg mau aku tanyakan. Masukan dari teman2 lain juga ditunggu lhoo..karena Ayra masih umur 11 bulan ya...jd belum bisa ngomong juga, akunya masih meraba2 maksudnya :D

  1. Template Ayra adalah benefit. Jadi untuk usia Ayra sekarang, apa yang bisa kami lakukan terkait template-nya? Maaf aku memang masih agak bingung dengan prakteknya Benefit vs Risiko. Aku tau definisinya, tapi utk praktek sehari2nya yg msh bingung :D
  2. Menurut OmGe, Ayra nggak pernah mengungkapkan kebutuhannya, karena ortunya (alias aku dan suami) selalu menyediakan terlebih dulu sebelum Ayra butuh. Ini nantinya bisa mempengaruhi kemampuan komunikasi Ayra. Nah setelah aku pikir2, sepertinya iya sih...karena seingatku dl, di kelas menyusui AIMI, diajarkan utk memahami tanda2 bayinya lapar, jangan sampe nangis, krn kalau sudah nangis, itu lapernya sudah parah. Jadiii...aku terbiasa menyediakan sebelum Ayra minta/butuh. Ini terkait dengan jam laparnya ya... Jadi skrg aku bingung, gimana taunya jam laparnya Ayra, sdgkan Ayra belum bisa ngomong?
  3. Masalah rutinitas yang seharusnya dibentuk, memang seharusnya Ayra nggak banyak kejadian insidentil. Sebaiknya sehari2nya relatif sama terus untuk menguatkan rutinitasnya. Apa daya, kegiatan Ayra biasanya terpengaruh dengan kegiatanku. Kalau aku harus rapat, biasanya jadwalnya Ayra juga terpengaruh. Kalau kondisinya seperti itu, menurut OmGe, kondisinya nggak layak untuk belajar alias diliburkan. Pertanyaanku, apakah yg namanya pengenalan rutinitas itu jamnya harus tepat? Atau boleh geser 30menit asalkan urutannya sama terus? misalnya, habis bangun tidur, sarapan, mandi, mainan bentar, nenen, bobok, bangun, makan siang, dst. Jamnya tergantung Ayra bangunnya jam berapa. Boleh gitu gak sih?
Sementara itu dulu, om dan teman2...ditunggu masukannya yaaa :)

Regards,
Andin


OmGe:


alo andin
1. belajar bergaul lahir-batin dulu spy relasi emosi bs terbangun.
2. belajar kompakin ati-kepala jg spy pilihan utk jd fasbel ato jd faspel bs konsisten.
3. sediain asi sblm anak nangis, krn itu mmg kebutuhan prinsip berkait keselamatan badan. tp ortu tep bth gaul lahbat spy bs kenalin tanda laparnya. jd, klo bkn lapar, ortu bs pilih jd faspel ato jd fasbel. krn itu bkn ttg isu keselamatan.
4. ttg rutinitas, itu kebutuhan krj organ tubuh. itu bkn ttg belajar dlm konteks perilaku. jd mmg bth tertib jamnya jg. klo geser2 ya si organ jg jd bth berubah trs utk beradaptasi dg situasi baru.
risikonya, dia jd terbiasa dg perubahan shg mjd sulit ngadepin situasi yg ajeg/berstruktur.

salam,
ge
______________
@sigoloktoge -- memberi saja.. percaya saja.. 



Andin:
Aku sdh baca buku berpikir sampe habis, om, bahkan sdh di-highlight segala....hehehe...kyknya perlu pemahaman lbh lanjut iniii.. *kapasitas otak terbatas*

Terbantu dg pertanyaan mb Koming.. makasih mbak.... Sptnya memang perlu latihan gaul lahbat.. adakah yg bersedia jelasin gimana sih gaul lahbat itu? Terutama gaul batin ya....perasaan sih aku kalo mainan sm ayra jg sepenuh hati...ga kepikiran yg lain...hihihi...gitu bukan sih maksudnya?

Maaf ya, oomm...ini oon tingkat dewa :D

Regards,
Andin

OmGe:
alo andin
itu masalahmya.
buku berpikir itu spt kamus. bkn novel.
dibaca sesuai kebutuhan aja. klo blm ngalamin mmg ga bs ngerti.
gaul lahbat ga bs diajarin. itu cm ttg rasa. jd ya pake rasa. bkn pake pikir.
klo ga bs ya mgk andin n ayra bkn soulmate.
salam,
ge


Andin:

Huaaaa...jleeeb bangeeet! Ga pernah berpikir kalo aku & ayra bukan soulmate... *nangis gulung2*
Oh lha pantes, aku bacanya kayak novel aja gitu, langsung habis, trus ga paham deh :D
Oke om...aku coba rasakan..
OmGe:
alo andin
itu mgk. bkn mmg.
gaul lahbat itu ttg relasi emosi. jd ya tgt energi emosinya, chemistry-nya, nyambung ato ga.
salam,
ge 


Andin:
Om, mau nanya lg, ttg rutinitas.. Kalo misal Ayra bangunnya telat. Harusnya jam 6 udh bangun, tp dia blm bgn, apa hrs dibangunkan?
Kadang kalo malemnya tidurnya telat, jd kasian kalo mau bangunin.
Begitu jg sebaliknya, kalo sdh waktunya bobok, trus sdh nenen, tp tetep ga bobok jg, hrs gmn?
Makasiih...

OmGe:
alo andin
anak itu makhluk idup. bkn benda mati.
jd, rutinitas pun bkn bersifat absolut.
pembentukannya pun lwt pembiasaan,
bkn dg cara on-off spt saklar lampu ya.
itu knp mulainya sejak keluar dari rahim.
klo skrg br bicara soal rutinitas, artinya remidi.
jd ya wajar klo sulit, krn itu = ganti kebiasaan.
utk itu ortu wjb belajar kompakin ati-kepala dulu.
klo ga, niat jd fasbel akan rusak krn dorongan jd faspel.
---
skrg dia mestinya uda mulai belajar milih.
tp wkt ktm kemaren aku blm liat hasrat belajarnya.
itu knp dia bth paparan yg bikin dia ga nyaman.
spy hasrat belajarnya terbangun shg kesiapan belajar bs ON.
salam,
ge



Post a Comment

Designed by FlexyCreatives